Dimensi Budaya Hofstede (5)

Dimensi budaya kelima dalam teori ini adalah kecenderungan masyarakat mengadopsi cara pandang pragmatis (PRA) dalam hidup keseharian mereka. Semakin tinggi skor, semakin besar kecenderungan masyarakat memilih cara pandang prakmatis. Berikut adalah kelanjutan pembahasan dari artikel sebelumnya tentang tema ini.

Tips dan karakteristik masyarakat dengan skor PRA tinggi:

  • Orang sering bertanya-tanya bagaimana cara mengetahui apa yang benar. Misalnya, pertanyaan seperti “Apa?” dan bagaimana?” lebih sering ditanyakan daripada “Mengapa?”
  • Penghematan dan pendidikan dipandang sebagai nilai-nilai positif.
  • Berperilaku dengan cara yang sederhana.
  • Hindari berbicara terlalu banyak tentang diri Anda.
  • Orang lebih bersedia untuk berkompromi, namun ini mungkin tidak selalu jelas bagi orang luar; hal ini tentu terjadi dalam budaya yang juga mendapat nilai tinggi pada dimensi PDI.

6. Tingkat Pengendalian Keinginan atau Kesenangan (IDI)

Dimensi keenam Hofstede, kali pertama dijelaskan bersama dengan Michael Minkov, dimensi ini juga relatif baru, dan karena itu data yang menyertainya lebih sedikit.

Dimensi ini menggambarkan bagaimana masyarakat mengendalikan keinginannya dilihat dari nilai yang mereka pelajari selama hidup.
Masyarakat yang pengendalian yang relatif lemah, terlihat melalui skor IDI rendah, digolongkan sebagai “indulgence” dan lebih bebas dalam bertindak. Negara-negara dengan skor rendah memungkinkan atau mendorong kepuasan yang relatif bebas, seperti menikmati hidup dan bersenang-senang.
Masyarakat dengan skor IDI tinggi memiliki pengendalian yang relatif lebih ketat. Masyarakat ini dikategorikan sebagai “restraint”. Masyarakat yang memiliki sifat ini lebih cenderung kepada masyarakat yang sinis dan pesimis, dikekang oleh norma-norma sosial yang berlaku.
Dalam masyarakat dengan skor tinggi, ada lebih banyak penekanan pada gratifikasi dan lebih banyak pengaturan perilaku masyarakat, dan ada norma-norma sosial yang lebih ketat.

Contoh Aplikasi: Menurut model, negara-negara Eropa Timur, termasuk Rusia, memiliki skor IDI yang tinggi. Hofstede berpendapat bahwa negara-negara ini dicirikan oleh budaya yang terkendali, di mana ada kecenderungan pesimisme. Orang-orang tidak terlalu menekankan waktu senggang dan orang-orang berusaha menahan diri sampai tingkat yang tinggi.

Tips dan karakteristik IDI rendah:

  • Optimis.
  • Pentingnya kebebasan berbicara.
  • Fokus pada kebahagiaan pribadi.
  • Jangan menganggap hidup terlalu serius.
  • Mendorong debat dan dialog dalam rapat atau pengambilan keputusan.
  • Prioritaskan umpan balik, pembinaan dan pendampingan.
  • Tekankan keseimbangan kerja dan kehidupan kerja yang fleksibel.
    • Tips dan karakteristik IDI tinggi:

      • Pesimistis.
      • Perilaku lebih terkontrol dan kaku.
      • Hindari membuat lelucon saat terlibat dalam sesi formal. Tunjukkan sebaliknya, jadilah profesional.
      • Hanya mengungkapkan hal-hal negatif tentang dunia selama pertemuan informal.

      Penutup

      Norma budaya memainkan peran besar dalam hubungan interpersonal di tempat kerja. Ketika Anda tumbuh dalam budaya tertentu, Anda terbiasa dengan norma-norma perilaku masyarakat tersebut. Anda tidak perlu memikirkan reaksi seperti apa yang harus dimunculkan, mempertanyakan mengapa preferensinya seperti ini, dan mengalami perasaan yang janggal, sejauh Anda tidak terlalu menyimpang dari tendensi sentral masyarakat Anda.

      Namun, ketika Anda masuk ke budaya asing, banyak hal tiba-tiba tampak berbeda, dan Anda tidak ingin melakukan pelanggaran. Dengan menggunakan Dimensi Budaya Hofstede sebagai titik awal, Anda dapat mengevaluasi pendekatan, keputusan, dan tindakan Anda – berdasarkan pemahaman umum tentang bagaimana masyarakat setempat berpikir dan bereaksi.

      Tentu saja, setiap orang adalah unik, dan tidak ada masyarakat yang seragam. Tetapi Anda dapat menggunakan model Hofstede untuk membuat hal yang tidak diketahui menjadi tidak terlalu menakutkan, untuk membantu Anda menghindari kesalahan, dan untuk memberikan dorongan kepercayaan yang sangat dibutuhkan saat Anda bekerja di negara asing.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.