9 Model Struktur Organisasi Perusahaan (2)

Struktur organisasi terbagi menjadi dua spektrum utama, mekanistik” di satu sisi dan “organik” di sisi lain. Struktur mekanistik telah kita bahas pada bagian sebelumnya, berikut adalah kelanjutannya.

Struktur Organik

Struktur organik (juga dikenal sebagai struktur “datar”) dikenal karena rentang kendalinya yang luas, serta desentralisasi, spesialisasi, dan departementalisasi yang longgar.
Struktur ini kemungkinan memiliki beberapa tim yang bertanggung jawab kepada satu orang. Mereka menyelesaikan suatu tugas berdasarkan prioritas tugas itu dan kemampuan tim — bukannya berdasarkan tujuan pembentukan tim.

Struktur organisasi ini jauh lebih longgar daripada mekanistik, dan mengambil sedikit pendekatan ad-hoc untuk kebutuhan bisnis. Hal ini terkadang dapat membuat rantai komando, baik panjang atau pendek, sulit untuk diuraikan. Para pemimpin bisa memberikan lampu hijau kepada proyek-proyek tertentu lebih cepat tetapi menyebabkan kebingungan dalam pembagian kerja proyek.

Meskipun demikian, fleksibilitas memungkinkan struktur organik membantu bisnis bergerak lincah dalam industri yang cepat berubah, atau memulihkan dirinya sendiri setelah mengalami masa yang sulit. Ini juga memberdayakan karyawan untuk mencoba hal-hal baru dan membentuk mereka sebagai seorang profesional, membuat mereka lebih kuat dalam jangka panjang. Bisnis rintisan seringkali sempurna bila menggunakan struktur organik, karena mereka masih pada tahap mencoba mendapatkan pengakuan merek dan mencari pijakan yang kuat..

Selanjutnya kita akan membahas jenis-jenis struktur organisasi yang lebih spesifik, yang sebagian besar berada di sisi spektrum yang lebih tradisional dan mekanistik.

Bergantung pada ukuran bisnis dan tujuannya, struktur organisasi akan bervariasi. Setiap jenis memiliki kelebihan dan kekurangan; namun, ada manfaat universal ketika membangun struktur organisasi yang jelas. Ini membantu karyawan memahami peran mereka dalam perusahaan, yang memungkinkan mereka untuk mengelola harapan dan tujuan.

Sebuah bisnis perlu memiliki struktur organisasi agar bisa sukses. Ada beberapa jenis struktur organisasi yang biasa digunakan oleh perusahaan, sembilan di antaranya akan kami uraikan dalam beberapa artikel ke depan.

1. Struktur Organisasi Fungsional

Salah satu jenis struktur organisasi yang paling umum, struktur fungsional membagi organisasi berdasarkan fungsi pekerjaan umum.

Sebuah organisasi dengan struktur organisasi fungsional, misalnya, akan mengelompokkan semua tenaga pemasaran dalam satu departemen, mengelompokkan semua tenaga penjualan bersama-sama dalam departemen terpisah, dan mengelompokkan semua orang layanan pelanggan bersama-sama di departemen berikutnya.

Struktur fungsional memungkinkan spesialisasi tingkat tinggi bagi karyawan, dan mudah disesuaikan jika organisasi tumbuh. Struktur ini mempunyai sifat mekanistik yang berpotensi menghambat perkembangan karyawan. Namun menempatkan karyawan di departemen berbasis keterampilan memungkinkan mereka menggali jauh ke dalam pada bidang kerja mereka dan mencari tahu apa lagi yang masih bisa mereka kuasai.

Keunggulan

Organisasi fungsional meningkatkan efisiensi, memberikan stabilitas, dan meningkatkan akuntabilitas. Ini memungkinkan departemen — dengan karyawan yang memiliki keterampilan dan pengetahuan yang sama — untuk fokus pada tugas khusus mereka di bidangnya masing-masing. Karena peran dan tanggung jawab contoh struktur organisasi ini jarang berubah, karyawan departemen dapat secara konsisten mengerjakan tugas serupa dan mengasah keterampilan mereka.

Struktur yang stabil membuat manajemen operasional berjalan lancar. Ini memberi karyawan gambaran rantai komando yang jelas. Ini memandu komunikasi antara tim dan membuat tim lebih bertanggung jawab.

Kekurangan

Struktur fungsional berpotensi menciptakan hambatan antara fungsi yang berbeda — dan dapat menjadi tidak efisien jika organisasi memiliki berbagai produk atau target pasar yang beragam. Hambatan yang dibuat antar departemen juga dapat membatasi pengetahuan dan komunikasi masyarakat dengan departemen lain, terutama yang bergantung pada departemen lain untuk berhasil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.