Strategi 3: Menjawab Pertanyaan tentang Strategi

Melanjutkan pembahasan sebelumnya, kita menjawab pertanyaan berikut:

3. Bagaimana kita membangun faktor pembeda pada diri kita?

Banyak manajer menganggap bahwa strategi adalah persaingan untuk menjadi yang terbaik. Namun tepatnya ini semua tentang persaingan untuk menjadi unik.

Di sini kita perlu mendefinisikan bagaimana kita membedakan diri kita relatif dengan para pesaing. Akankah kita memiliki desain lebih baik? Produk yang lebih berkualitas? Atau lebih murah?

4. Seberapa cepat kita akan bergerak, dan menggunakan urutan seperti apa?

Hal ini penting. Bergerak terlalu cepat maka bisnis akan tumbuh terlalu cepat dibanding kapasitasnya,, ujung-ujungnya malah tumbang dengan sendirinya. Namun bila terlalu lambat, bisa-bisa kompetisi akan lebih dulu terjadi di pasar yang awalnya masih kosong.

Terkait masalah ini, bisnis harus memahami urutan gerakan yang akan diambil. Misalnya, pasar yang akan dituju adalah membuka jaringan toko di sebuah provinsi. Untuk menyesuaikan dengan kemampuan perusahaan, marketing membuka satu toko di kota terbesar terlebih dahulu. Di masa awal difokuskan untuk menyelesaikan masalah operasional, setelah semua siap, selanjutnya adalah melakukan ekspansi.

5. Bagaimana kita akan mendapat untung?

Pertanyaan ini menentukan apakah bisnis menghasilkan keuntungan dengan menawarkan produk berbiaya rendah atau berbiaya tinggi. Tidak ada jawaban benar atau salah – keuntungan besar dapat dicapai dengan salah satu pendekatan:

Apple meraih keuntungan dengan biaya tinggi, dengan menonjolkan pengalaman penggunanya.

Ikea meraup keuntungan menggunakan posisioning biaya rendah, didukung oleh efisiensi replikasi.

Contoh Strategi

Untuk menunjukkan komponen-komponen yang berbeda saling bersinergi, mari kita analisa strategi BMW. Bagaimana BMW dapat menjawab lima pertanyaan di artikel ini:

Pasar BMW adalah para profesional global. Nilai lebih yang ditawarkan adalah keunikan filosofi desain mobilnya yang elegan dan dinamis. Kendaraan yang digunakan BMW untuk mencapai pasar adalah membangun jaringan dealer. Pembedanya adalah kualitas tinggi, desain unik, dan kinerja tinggi. Langkah yang ditempuh perusahaan adalah meluaskan jangkauan produknya di negara-negara mapan. Di wilayah baru, BMW mendirikan dealer di ibu kota dan memulainya dari titik itu. Akhirnya, logika ekonomi BMW adalah menerapkan harga premium pada produknya.

Kekuatan sebenarnya dari strategi BMW adalah di mana jawaban atas satu pertanyaan memperkuat pertanyaan lainnya. Misalnya, dengan akses kendali penuh atas bagaimana standar pengalaman di setiap dealernya, BMW dapat mempertahankan kualitas prima layanan penjualan produknya. Hal ini sejalan dengan kualitas premium produk yang ditawarkan. Ada keselarasan antara produk berkinerja tinggi dan gambaran ideal profesional yang jadi pasarnya. Ada pula keselarasan anggapan sosial bahwa seorang profesional harusnya memiliki produk yang berharga premium.

Jika BMW bermitra dengan dealer yang sudah ada sebelumnya untuk memasok mobilnya, perusahaan tidak akan memiliki tingkat kendali yang sama atas pengalaman penjualan produknya.

Sebuah strategi tidak hanya menjelaskan apa yang harus dilakukan. Namun juga memberitahu apa yang tidak boleh dilakukan. Dalam kasus ini, BMW tidak membuat van atau truk. Mobil BMW dengan spesifikasi yang paling rendah sekalipun, tidak akan berharga sangat murah, harga BMW tetap memiliki harga premium bila dibandingkan dengan pesaing yang lain.

Dengan adanya informasi mengenai apa yang tidak tepat untuk dilakukan, perusahaan dapat memilih prioritas. Perusahaan bahkan bisa mengeliminasi langkah yang dinilai kurang sesuai dengan tujuan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.