Mengembangkan dan Menerapkan Strategi SDM yang Efektif (bag 1)

Organisasi, apapun bentuk dan ukurannya, punya kerangka waktu tertentu untuk meninjau kembali dan mengubah strategi bisnis menyeluruh mereka. Menilai kembali pendekatan terhadap manajemen sumber daya manusia strategis perlu menjadi bagian dari aktifitas ini.

Peralihan dekade 2019 ke 2020 ditandai dengan peristiwa pandemi global, dengan dampak yang masih akan terasa dalam waktu yang lama ke depannya. Kita harus mengambil apa yang sudah kita pelajari dari momentum pandemi untuk mulai memetakan arah baru ke masa depan.

Mengetahui bahwa strategi SDM memainkan peran yang sangat mendasar dalam cara bisnis dan tenaga kerja berkembang, beradaptasi, dan bertransformasi dari waktu ke waktu, sangatlah penting untuk menyelaraskan strategi yang tepat untuk mendorong organisasi dan orang-orangnya maju — tentu saja ke arah yang sama — di masa depan. Memiliki strategi SDM yang solid akan menjadi kunci untuk mencapai kemajuan dan keselarasan pada masa sekarang dan seterusnya, bahkan di tengah ketidakpastian yang di awal dekade ini sedang berlangsung.

Apa itu strategi SDM?
Ada berbagai definisi tentang strategi SDM yang dikemukakan oleh banyak praktisi, kami mengambil salah satunya:

Strategi SDM adalah strategi yang diadopsi oleh suatu organisasi, yang bertujuan untuk mengintegrasikan budaya organisasi, karyawan, dan sistemnya dengan mengoordinasikan serangkaian tindakan untuk mencapai tujuan bisnis yang dikehendaki. – Sumber: MBA Skool

Cara lain yang mungkin bisa digunakan untuk mengatakan pengertian ini: Strategi SDM adalah semua hal yang berkaitan dengan menciptakan keselarasan di sekitar orang-orang, proses, dan filosofi operasi organisasi. Ini adalah cara untuk memposisikan manajemen sumber daya manusia strategis sebagai katalis untuk memperkuat tujuan bisnis atau organisasi yang lebih luas. Kemampuan organisasi untuk menentukan dan mencapai tujuan menjadi terikat langsung dengan strategi SDM yang mereka gunakan.

Namun, dari perspektif yang lebih praktis, strategi SDM adalah “rencana jangka panjang yang menentukan praktik SDM dalam suatu organisasi”, yang di dalamnya termasuk perekrutan permanen, perekrutan sementara, orientasi, manajemen kinerja, pembelajaran dan pengembangan, kompensasi, perencanaan suksesi, dsb.

Ini memposisikan strategi SDM sebagai penggerak di mana organisasi dapat secara efektif menggalang karyawan mereka, termasuk kepemimpinan senior, di seputar visi yang terpadu dan berwawasan ke depan. Meskipun tampaknya aspek yang lebih operasional dari strategi SDM ini sebagian besar bersifat taktis, implikasinya pada kesuksesan jangka panjang organisasi dan bahkan budaya jauh melampaui itu.

Definisi MBA Skool selanjutnya mengatakan bahwa strategi SDM “harus diselaraskan dengan misi, visi, dan tujuan organisasi.” Ini pada dasarnya berarti bahwa strategi SDM, dan strategi tingkat bisnis lainnya, memainkan peran yang kuat namun fungsional dalam membantu organisasi menciptakan akar yang lebih dalam di sekitar alasan keberadaan mereka (misi) sementara juga berusaha menuju keadaan akhir di masa depan yang diinginkan (visi). Untuk mencapai hal ini, semua sistem, proses, dan orang-orang dalam organisasi harus berbaris mengikuti irama yang sama (tujuan).

Setelah kita membahas pengertian tentang strategi manajemen SDM,, langkah berikut adalah mulai membangun strategi SDM Anda sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.