Gaya Kepemimpinan Afiliasi (bag 2)

Kita lanjutkan kembali pembahasan tentang gaya kepemimpinan afiliatif dan beberapa contohnya.

Setelah sebelunnya kita membahas Makna Kepemimpinan Afiliasi dan Karakteristik Gaya Kemimpinan Afiliasi, pada artikel ini kita akan membahas Kelebihan Gaya Kepemimpinan Afiliasi, Kekurangan Gaya Kepemimpinan Afiliasi, dan Contoh Kepemimpinan Afiliasi.

Kelebihan Gaya Kepemimpinan Afiliasi

Berikut adalah keuntungan yang bisa diperoleh terkait dengan gaya kepemimpinan afiliatif:

Alih-alih memikirkan kekurangan, pemimpin afiliatif menawarkan umpan balik konstruktif untuk meningkatkan kinerja dan moral tim.

Budaya kerja yang harmonis banyak membantu dalam menyelesaikan konflik interpersonal dengan cepat.

Rasa loyal terbangun dalam diri para karyawan karena pemimpin mereka peduli dengan kesejahteraan emosional dan fisik mereka.

Fleksibilitas dan otonomi menawarkan banyak ruang bernapas kepada karyawan sehingga membantu mereka mengalami lebih sedikit stres atau mengelolanya dengan lebih baik.

Kepemimpinan yang empatik dan penuh kasih namun kuat membantu karyawan pulih secara moral dan emosional ketika karyawan mengalami krisis bisnis.

Kelebihan kepemimpinan afiliatif dapat dikaitkan dengan tim yang memiliki jalinan erat dengan rasa loyalitas yang kuat terhadap pemimpin dan organisasi mereka.

Kekurangan Gaya Kepemimpinan Afiliasi

Berikut adalah beberapa hal yang merugikan dalam gaya kepemimpinan afiliatif:

Selalu bersikap positif ketika memberi umpan balik demi menghindari konflik membuat manajer mengabaikan kinerja yang buruk. Hal ini dapat menular dan mempengaruhi kinerja tim, karena anggota tim lainnya yang mengharapkan standar lebih rendah kemungkinan masih dapat diterima.

Masalah tetap tidak terselesaikan ketika kritik membangun tidak digunakan sebagai alat untuk perbaikan. Ini ditambah dengan satu-satunya fokus pada harmoni dan kesejahteraan tim dapat berdampak negatif pada organisasi dalam mencapai tujuannya.

Menjadi terlalu empati dapat mendorong para karyawan mengembangkan ketergantungan yang tidak sehat pada pemimpin mereka. Hal ini dapat mempengaruhi perkembangan ketabahan dan kecerdasan emosional mereka.

Para pemimpin dengan gaya ini harus menyadari bahwa terlalu memprioritaskan karyawan daripada organisasi dapat merugikan bisnis. Mereka harus menghindari situasi seperti itu dengan mengidentifikasi kekurangan dan menjaga keseimbangan.

Contoh Kepemimpinan Afiliasi

Mari kita selesaikan pembahasan ini dengan melihat contoh kepemimpinan afiliatif berikut:

Contoh gaya kepemimpinan afiliatif yang terkenal secara global adalah kepemimpinan Dalai Lama. Ajaran, kasih sayang, dan dedikasinya menginspirasi para pengikut dan muridnya untuk mengikutinya di jalan kebahagiaan dan harmoninya, apa pun kondisinya.

Warren Buffet adalah salah satu pemimpin afiliasi juga. Dia berfokus pada kesejahteraan tim profesional keuangannya dan memercayai mereka untuk secara kreatif menjalankan strategi untuk menghasilkan keuntungan.

Kepemimpinan afiliatif adalah salah satu dari berbagai pendekatan manajemen tim yang efektif. Manajer harus menganalisis tujuan, pengetahuan, pengalaman, dan kepribadian diri senndiri untuk menilai bagaimana mereka dapat memimpin tim mereka dengan lebih baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.