Model Tata Kelola Perusahaan (bag 3)

Setelah mengenal konsep GCG model anglo amerika dan teori agensi pada bagian sebelumnya, sekarang kita akan melanjutkan pembahasan teori agensi dan membahas model GCG yang selainnya.

Mekanisme kontrol yang ada pada Teori Agensi

Terdapat lima cara utama untuk mengurangi masalah kolektif yang dialami pemegang saham:

  • Pemilihan Dewan Direksi yang mewakili kepentingan pemegang saham, yang mana ditunjuk seorang CEO untuk bertanggung jawab;
  • Ketika dibutuhkan, dilakukan pengambilalihan atau proxy yang sementara waktu diberi kekuatan mayoritas suara (dan/atau kepemilikan penuh untuk menyelesaikan krisis, mengambil keputusan penting, atau mengganti manajer yang tidak efisien;
  • Pemantauan aktif dan berkelanjutan oleh pemegang blok besar kepemilikan yang bisa berupa institusi investasi besar atau sejenis perantara jasa keuangan, seperti bank, perusahaan holding, atau institusi dana pensiun;
  • Penyelarasan antara kepentingan manajerial dan kepentingan investor melalui kontrak kompensasi eksekutif;
  • Tugas fidusia untuk CEO yang didefinisikan dengan jelas dan ancaman gugatan class action yang mencegah munculnya keputusan perusahaan yang bertentangan dengan kepentingan investor, atau penggalangan kompensasi atas tindakan di masa lalu yang merugikan kepentingan pemilik.

Model Tata Kelola Perusahaan Eropa Kontinental

Di sisi lain, di negara -negara Eropa kontinental seperti Italia, Prancis atau Jerman, kelompok pemegang saham memegang persentase besar dari jumlah total saham yang diperdagangkan secara publik dan sebagian besar saham dipegang oleh perusahaan swasta, diikuti oleh lembaga keuangan dan di tempat terakhir oleh pribadi.

Di negara -negara ini, lebih sedikit perusahaan yang diperdagangkan secara publik dan orang cenderung menginvestasikan tabungan mereka secara individual, alih -alih berinvestasi pada pasar modal. Dalam model ini berarti terdapat konsentrasi modal yang tinggi dalam beberapa pemegang saham yang melakukan investasi besar dan mengambil risiko besar juga.

Model ini sering dikaitkan dengan teori pemangku kepentingan, karena mengasumsikan pentingnya perusahaan yang memiliki keterlibatan sebagai pemangku kepentingan untuk memperkuat legitimasi perusahaan untuk beroperasi.

Struktur Tata Kelola Perusahaan:

Perusahaan mungkin memiliki struktur yang sangat berbeda antara satu dan lainnya, tetapi struktur yang paling khas terdiri dari pemegang saham, dewan direksi, pejabat dan karyawan. Struktur tata kelola perusahaan menentukan distribusi hak dan tanggung jawab antara berbagai pihak dalam organisasi dan menetapkan aturan dan prosedur pengambilan keputusan. Biasanya tergantung pada dewan manajemen untuk memutuskan bagaimana perusahaan akan berkembang.

Apa yang mempengaruhi struktur Dewan Direksi?

Dewan – dan direksi – tidak semuanya sama. Bahkan, mereka menghadapi tantangan yang berbeda dan strukturnya dibentuk oleh faktor yang berbeda. Terdapat beberapa variabel yang dapat mempengaruhi fondasi pembentukan dewan:

  • Kewajiban hukum dan peraturan pada wilayah geografis yang relevan – dapat berkisar dari lingkungan yang sangat diatur, bahkan mungkin menentukan komposisi dan tanggung jawab dewan, hingga pada lingkungan yang hukumnya tidak berlaku sama sekali – tergantung pada negara tempat bisnis tersebut.
  • Struktur kepemilikan Perusahaan – yang dapat berkisar dari bisnis yang dipegang oleh beberapa anggota keluarga yang saling bertemu setiap hari, hingga bisnis yang dimiliki banyak anggota keluarga jauh yang tersebar secara geografis ditambah investor lain, baik itu melalui investasi ekuitas swasta atau saham yang diperdagangkan secara publik.
  • Harapan dan keinginan pemangku kepentingan utama termasuk pemilik, anggota keluarga yang lain (seperti pewaris dari pemilik bisnis), pelanggan, dan perusahaan asuransi.
  • Atribut perusahaan – ukuran, sumber daya, kedewasaan, budaya, dan tingkat kompleksitas.

Pada akhirnya, perusahaan dengan sistem tata kelola yang baik, bersama-sama dengan dewan yang berpengalaman dan memiliki perhatian terhadap pertumbuhan-mindset serta keberlanjutan, akan memiliki posisi lebih baik untuk mencapai kemakmuran baik dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang.

bersambung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.