Cara Mengembangkan dan Menerapkan Strategi SDM yang Efektif (bag 4)

Terdapat beberapa prinsip terbaik yang harus diikuti saat menyusun strategi SDM. Dari keseluruhan 5 langkah, kami telah membahas poin kedua pada baggian sebelumnya, dan berikut adalah poin selanjutnya.

3.Fokus pada kolaborasi

Meskipun Anda telah mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelaraskan strategi SDM Anda dengan tujuan dan sasaran bisnis yang lebih luas, Anda masih memerlukan dukungan dari pemangku kepentingan utama dan mitra bisnis lainnya di seluruh organisasi. Bagaimanapun, SDM adalah pengungkit dukungan untuk setiap departemen dalam suatu organisasi. Cara Anda mencapai tujuan strategis akan sangat bergantung pada setiap departemen yang menjadi peserta aktif dalam upaya tersebut.

Dengan kata lain, Anda harus bekerja dengan pemangku kepentingan yang lain untuk berkolaborasi dalam menentukan prioritas, mengidentifikasi apa yang paling penting atau dapat dicapai di masa mendatang, lalu kemudian memetakan jalur yang jelas untuk mencapai tujuan tersebut serta KPI yang akan Anda gunakan untuk mengukur kemajuan terhadap tujuan tersebut.

Sementara manajemen sumber daya manusia strategis biasanya dianggap sebagai mandat top-down, kenyataannya, strategi itu tidak dapat sepenuhnya dijalankan tanpa persetujuan dari para pemimpin dan tim yang pada akhirnya akan bertanggung jawab untuk membantu SDM mengubah strategi menjadi kenyataan.

Setiap orang dalam suatu organisasi mungkin menyetujui tujuan yang lebih luas yang ditetapkan oleh strategi SDM pada prinsipnya, tetapi departemen yang berbeda mungkin memiliki cara yang berbeda untuk mencapai tujuan tersebut. Menerapkan strategi SDM di seluruh organisasi memerlukan aplikasi yang mungkin diperlukan penyesuaian seperlunya di setiap departemen dan tim. Bila dipaksakan terlalu kaku akan menciptakan permasalahan pengukuran kesuksesan.

Meski disebut sebagai ‘strategi SDM’, bukan berarti isi dari strategi tersebut harus dikembangkan melalui kacamata SDM saja. Strategi SDM berdampak pada setiap bagian organisasi. Jadi masuk akal jika mengujinya dengan pemangku kepentingan utama dengan cara kolaboratif. Ini perlu menjadi bagian dari proses.

4. Dorong keterlibatan melalui komunikasi

Anda tidak hanya membutuhkan pemangku kepentingan utama di seluruh organisasi untuk merestui strategi SDM Anda, tetapi Anda juga membutuhkan mereka untuk menjadi pendukung paling aktifnya. Jika tidak, bahkan strategi terbaik yang pernah ada akan gagal sejak hari pertama.

Tidak semua orang di organisasi perlu mendengar presentasi konsep strategis SDM secara langsung. Namun selalu ada orang di setiap departemen yang dapat menjadi pembawa pesan atas nama Anda. Ini adalah orang-orang yang perlu Anda dekati terlebih dahulu dan akhirnya berubah menjadi duta besar dan pendukung strategi, visi Anda. Ini adalah orang-orang yang kemudian dapat mengalirkan informasi itu ke seluruh jajaran kepemimpinan mereka dan ke bawah kepada tim mereka, memastikan bahwa setiap orang memiliki pemahaman yang sama dalam hal ekspektasi SDM kepada mereka sepanjang tahun.

Ingatlah bahwa gaya komunikasi setiap orang bisa berbeda-beda. Beberapa orang mencerna informasi dengan lebih baik bila disampaikan empat mata (bahkan jika itu kebetulan terjadi melalui panggilan video Teams), sementara yang lain hanya memerlukan email mendetail untuk menggerakkannya. Kemungkinannya adalah Anda akhirnya akan menggunakan beberapa saluran komunikasi, termasuk lokakarya dan bahkan obrolan berbasis teks, untuk menciptakan ‘efek domino’ yang pada akhirnya membuat strategi SDM tertanam kuat di benak semua orang dalam organisasi.

bersambung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.