Kepemimpinan Harus Berdasar pada Kepercayaan (4)

Karakter yang baik dalam diri pemimpin adalah kunci dalam membangun kepercayaan para pengikutnya. Namun, jika seorang pemimpin merusak kepercayaan, maka dia kehilangan kemampuannya untuk memimpin. Hal ini merupakan prinsip yang penting dalam kepemimpinan. John C. Maxwell melihat sebuah contoh kasus dari materi yang disampaikan temannya, Bill Hybels. Dalam sesi pembelajaran yang berjudul “Pelajaran dari Mimpi Buruk Kepemimpinan,” Bill berbagi pengamatan tentang kesalahan kepemimpinan yang dilakukan oleh Robert McNamara dan pemerintahan Johnson selama Perang Vietnam. Mereka gagal dalam memprioritaskan tantangan yang dihadapi, menerima asumsi yang salah, dan mengabaikan konflik internal yang serius. Namun, yang lebih penting adalah kegagalan mereka dalam mengakui dan menghadapi kesalahan besar yang telah mereka perbuat terkait perang di Vietnam. Tindakan mereka merusak kepercayaan rakyat Amerika dan melanggar prinsip kepercayaan. Sejak saat itu, Amerika Serikat telah menderita akibatnya.

Kebijakan yang diwarisi dari pemerintahan sebelumnya telah menjadi masalah yang merusak kepemimpinan. Perang di Vietnam telah berlangsung sejak Presiden Kennedy dan Robert McNamara, Menteri Pertahanan, menjabat pada Januari 1961. Wilayah Vietnam telah menjadi medan perang sebelumnya, dan Amerika Serikat terlibat sejak pertengahan 1950-an ketika Presiden Eisenhower mengirim pasukan AS ke Vietnam sebagai pasukan pendamping. Ketika Kennedy menjabat, dia melanjutkan kebijakan Eisenhower. Niatnya adalah membiarkan Vietnam Selatan berperang dan memenangkan perangnya sendiri, tetapi seiring berjalannya waktu, Amerika Serikat semakin terlibat. Sebelum perang berakhir, lebih dari setengah juta pasukan Amerika telah ditempatkan di Vietnam. Dukungan Amerika terhadap perang itu tetap kuat meskipun jumlah pasukan yang dikirim meningkat dengan cepat dan jumlah korban meningkat. Pada tahun 1966, lebih dari dua ratus ribu orang Amerika telah dikirim ke Vietnam, namun dua pertiga dari warga AS yang disurvei oleh Louis Harris percaya bahwa Vietnam adalah tempat di mana Amerika Serikat harus “berdiri dan melawan komunisme”. Mayoritas orang juga menyatakan keyakinan bahwa AS harus bertahan sampai pertarungan selesai.

Namun, dukungan terhadap perang tidak berlangsung lama. Penanganan perang Vietnam sangat buruk. Walau begitu, para pemimpin melanjutkan perang meskipun mereka melihat kekalahan di depan mata. Tetapi kesalahan terburuk dari semuanya adalah bahwa McNamara dan Presiden Johnson tidak jujur pada rakyat Amerika tentang hal itu. Hal ini merusak kepercayaan. Dan pada akhirnya, ini menghancurkan kepemimpinan dalam lingkup pemerintahan saat itu. Dalam bukunya yang berjudul “In Retrospect”, McNamara mengungkapkan bahwa dia berulang kali meremehkan kerugian Amerika dan hanya memberikan kebenaran sepotong tentang perang tersebut. Misalnya, dia mengatakan, “Setelah saya kembali ke Washington dari Saigon pada tanggal 21 Desember [1963], saya kurang jujur ketika melapor kepada pers3 Titik´╗┐ saya mengatakan, ‘Kami melihat hasil dari peningkatan yang sangat besar dalam aktivitas Vietcong’ (benar); tetapi kemudian saya menambahkan, ‘Kami meninjau rencana Vietnam Selatan dan kami memiliki banyak alasan untuk percaya bahwa mereka akan berhasil’ (pernyataan yang berlebihan).

Pada awalnya, tidak ada yang mempertanyakan pernyataan McNamara. Namun, seiring berjalannya waktu, orang-orang mulai menyadari ketidaksesuaian antara kata-katanya dan fakta yang ada. Saat itulah kepercayaan publik Amerika mulai terkikis. Bertahun-tahun kemudian, McNamara mengakui kegagalannya: “Kami, pemerintahan Kennedy dan Johnson yang terlibat dalam pengambilan keputusan di Vietnam, bertindak sesuai dengan apa yang kami anggap sebagai prinsip dan tradisi bangsa ini. Kami membuat keputusan berdasarkan nilai-nilai itu. Namun, kami salah.”

Sudah terlambat saat itu. Banyak yang harus menderita akibat keterlambatan pengakuan McNamara, delapan puluh ribu nyawa melayang. Biaya perang di Vietnam sangat besar, di luar nyawa manusia sekalipun. Saat kepercayaan orang Amerika pada pemimpin mereka terkikis, begitu juga keinginan mereka untuk patuh. Protes menyebabkan pemberontakan terbuka dan persoalan di masyarakat.

Setiap kali seorang pemimpin melanggar kepercayaan, dia akan menghadapi konsekuensi dalam kepemimpinannya. McNamara dan Presiden Johnson kehilangan kepercayaan rakyat Amerika, dan hal ini merusak kemampuan mereka dalam memimpin. Akhirnya, McNamara mengundurkan diri sebagai menteri pertahanan, dan Johnson memutuskan untuk tidak mencalonkan diri lagi. Namun, dampak dari kehilangan kepercayaan tidak berakhir di situ. Ketidakpercayaan rakyat terhadap politisi terus berlanjut hingga saat ini dan terus berkembang. Tidak ada pemimpin yang bisa mempengaruhi orang-orangnya jika kepercayaan mereka hancur. Kepercayaan adalah dasar dari kepemimpinan. Melanggar prinsip ini akan mengakibatkan kegagalan sebagai pemimpin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *