Tata Kelola Perusahaan & Pengembangan yang Berkelanjutan (bag 4)

Setelah membicarakan GCG dan berbagai konsepnya, sekarang kita memasuki sebuah tema yang tak bisa terpisah jauh dari konsep GCG.

Pengembangan berkelanjutan

Pengembangan berkelanjutan adalah “pengembangan yang memenuhi kebutuhan masa kini tanpa membahayakan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka.” Untuk mencapai tujuan keberlanjutan perusahaan jangka panjang ini, konsep pengembangan berkelanjutan dibangun di atas tiga “pilar” penting yang harus dipenuhi oleh perusahaan: pengembangan ekonomi, ekuitas sosial, dan perlindungan lingkungan.

Meskipun perusahaan telah berupaya mengembangkan pilar ekonomi yang berkaitan dengan produksi, penjualan, dan keuntungan, tidak selalu seperti ini untuk pilar perlindungan lingkungan dan tanggung jawab sosial yang saat ini masuk ke dalam agenda perusahaan.

Pilar lingkungan berkaitan dengan pengelolaan masalah polusi, limbah atau konsumsi energi. Pilar sosial memiliki dimensi eksternal yang berarti pengelolaan kerusakan atau ketidaknyamanan yang dialami komunitas di sekitar perusahaan yang diakibatkan oleh kegiatannya. Sedangkan dimensi internal berarti merawat karyawan dengan baik dengan upah dan manfaat yang adil, memastikan keragaman dan inklusi dan menghormati kebutuhan dan etika dasar manusia.

Terlepas dari perdebatan yang sedang berlangsung tentang makna dan penerapan pengembangan berkelanjutan dalam konteks bisnis, adalah umum ketika mengasumsikan jika perusahaan dapat memenuhi 3 pilar ini, maka itu adalah perusahaan yang memiliki tanggung jawab sosial.

Biasanya organisasi secara sukarela akan menginformasikan mengenai pengelolaan 3 pilar mereka. Ini tidak hanya sekadar membuktikan bahwa mereka mengangkat wacana tetapi juga untuk mendapatkan keunggulan kompetitif. Pada gilirannya, informasi yang disediakan ini sering disebut pelaporan keberlanjutan. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan kerangka kerja standar seperti Global Reporting Initiative (GRI) atau ™, ataupun dengan metode dan indikator dampak yang dipilih oleh organisasi.

Hubungan antara tata kelola perusahaan dan pengembangan berkelanjutan

Pengembangan berkelanjutan telah memasuki berbagai aspek kehidupan dan bagaimana bisnis dilakukan. Karena itu, dewan manajemen memikirkan kembali cara mereka berpikir dan bekerja, kepedulian tidak hanya menyangkut pengembalian saham dan dividen perusahaan atau masalah lain yang umumnya ditangani oleh tata kelola perusahaan, tetapi juga mempertimbangkan masyarakat dan kondisi lingkungan.

Untuk alasan yang berbeda, banyak perusahaan telah mengintegrasikan 3 dimensi pengembangan berkelanjutan. Ssebagian besar perusahaan saat ini memiliki strategi tanggung jawab sosial perusahaan dan rencana komunikasi untuk berbagi tujuan mereka di antara karyawannya dan pemangku kepentingan lainnya di dunia luar.

Terutama karena perubahan iklim, beberapa perusahaan telah bekerja keras pada pilar lingkungannya, mencoba membuktikan kepada konsumen bahwa mereka bertanggung jawab dalam bidang lingkungan sehingga reputasi mereka terlindungi dan mereka dapat mengambil manfaat dari semua yang menyertainya. Ini adalah salah satu alasan utama mengapa dewan berminat terhadap kinerja lingkungan perusahaan yang mereka kelola dan mengapa mereka mengungkapkan informasi tentang masalah ini. Informasi ini sangat berguna untuk menarik “investor yang punya tanggung jawab secara sosial” yang mengikuti perilaku perusahaan -perusahaan ini.

Perubahan-perubahan dalam tata kelola perusahaan dewasa ini menunjukkan bahwa keberlanjutan benar-benar tumbuh dalam agenda perusahaan melalui pola pikir para pemimpinnya. Pada akhirnya, perusahaan yang bertujuan untuk bertahan dan berkembang di pasar ekonomi dan di dunia perlu mempertimbangkan keberlanjutan. Mereka perlu melaporkan praktik keberlanjutan dan hidup dengan budaya berkelanjutan yang menyadari bahwa keuntungan jangka panjang membutuhkan kebijakan CSR jika perusahaan ingin berkembang dan berhasil. Maka jelas bahwa pengembangan berkelanjutan harus dimasukkan dalam tata kelola perusahaan organisasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.