Enam Pendekatan pada Proses Perubahan (bag 3)

Melanjutkan pembahasan Enam Pendekatan Perubahan pada bagian sebelumnya, berikut adalah kelanjutan dari model yang ditawarkan oleh Kotter & Schlesinger tersebut.

5. Manipulasi dan kooptasi

Untuk mengurangi resistensi terhadap perubahan, Anda dapat menggunakan manipulasi dan kooptasi. Manipulasi melibatkan penggunaan informasi secara selektif untuk mendorong pihak-pihak penolak berperilaku seperti yang Anda inginkan.

Kooptasi dapat berfungsi untuk individu atau kelompok. Untuk seorang individu, dapat dengan memberi mereka peran sebagai bagian dari tim manajemen perubahan. Untuk kelompok, bisa dengan menempatkan pemimpin kelompok, atau seseorang yang dihormati dalam tim, sebuah peran dalam tim manajemen perubahan.

Kapan harus digunakan?
Manipulasi dan Kooptasi mungkin dianggap tidak etis, tetapi seringkali menjadi satu-satunya pilihan bagi Anda ketika opsi lain gagal atau terlalu mahal.

Keuntungan:
Ini bisa menjadi cara cepat dan murah untuk mengatasi penolakan terhadap perubahan.

Kekurangan:
Dapat menyebabkan masalah, atau mengintensifkan perlawanan, jika orang merasa sedang dimanipulasi.

6. Pemaksaan eksplisit dan implisit

Untuk mengurangi penolakan terhadap perubahan, Anda dapat menggunakan paksaan eksplisit atau implisit. Pada dasarnya, secara implisit atau eksplisit, mengancam anggota tim untuk menerima perubahan tersebut. Ini bisa berarti bahwa Anda mengancam penentang akan kehilangan pekerjaannya, atau itu bisa berarti Anda mengancam untuk memindahkan mereka ke bagian lain.

Kapan harus digunakan?
Gunakan metode ini ketika kecepatan perubahan menjadi tuntutan utama, misalnya, selama situasi perubahan haluan organisasi.

Keuntungan:
Metode ini cepat, bisa mengatasi semua jenis resistensi.

Kekurangan:
Ini memiliki risiko besar. Anggota tim sangat mungkin tidak bisa menerima bukan hanya karena perubahan tetapi juga karena bagaimana mereka diperlakukan.

Menggunakan Model

Trik dalam menggunakan model enam pendekatan perubahan adalah dengan menyadari bahwa pendekatan-pendekatan tersebut tidak harus berdiri sendiri. Anda dapat, jika memang diinginkan, menggunakan semua metode ini bersama-sama untuk mencoba dan membawa individu yang berbeda dalam organisasi menuju perubahan yang sudah dicanangkan.

Faktor lain yang akan mempengaruhi metode mana yang Anda pilih adalah apakah perubahan perlu diterapkan dengan sangat cepat atau lebih lambat.

Perubahan super cepat hanya bisa terjadi jika perubahan itu sudah dipahami dan direncanakan dengan jelas. Perubahan cepat hanya membutuhkan sedikit orang yang terlibat. Jenis perubahan ini penting bagi bisnis dan harus terjadi. Tidak ada waktu untuk menunda. Tidak banyak pertimbangan perasaan terhadap mereka yang terlibat. Selama jenis perubahan ini, pendekatan yang Anda pilih harus condong ke arah yang lebih koersif dan manipulatif.

Sebaliknya, di mana perubahan tidak begitu jelas di awal, dan keterlibatan orang lain diperlukan untuk membuat perubahan berhasil, maka perubahan akan terjadi lebih lambat. Selama jenis perubahan ini, Anda ingin meminimalkan penolakan, sehingga pendekatan yang lebih komunikatif dan melibatkan lebih banyak orang harus dipilih.

Karyawan sangat mungkin menolak perubahan karena berbagai alasan. Terdapat beberapa pendekatan yang tersedia bagi kita ketika melewati gerbang perubahan sebagai bagian dari inisiatif manajemen perubahan. Enam Pendekatan Perubahan menawarkan enam strategi mengatasi penolakan perubahan. Strategi ini merupakan daftar pilihan langkah ketika menjumpai beberapa kemungkinan konteks penolakan inisiatif perubahan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.