Kurva Perubahan bag 2

Pada bagian pertama kami telah mendeskripsikan tahap awal suatu perubahan, yang mana mereka yang terlibat di dalamnya mengalami keterkejutan dan penolakan.

Seiring berjalannya waktu, produktivitas menurun lebih jauh karena kemarahan membawa mereka pada kondisi depresi; berkaca pada alam bahwa malam paling pekat adalah sesaat sebelum fajar. Fase ini juga dikaitkan dengan orang-orang yang mulai menerima bahwa perubahan sedang terjadi. Pada dasarnya, mereka akhirnya mulai melepaskan apa yang tersisa, dan mulai menerima apa yang baru di depannya.

Pada fase akhir kurva, orang-orang mulai menerima perubahan. Ini terjadi secara perlahan pada awalnya, dengan orang-orang mulai mengeksplorasi gagasan tentang bagaimana segala sesuatunya terlihat dan berfungsi setelah perubahan. Akhirnya, setiap individu membuat keputusan untuk sepenuhnya menerima perubahan, mengatur ulang cara kerja mereka, dan berintegrasi dengan perubahan baru. Hanya pada titik inilah organisasi dapat mulai merasakan manfaat dari perubahan.

Yang perlu diCatat di sini adalah: terdapat banyak variasi yang bisa terbentuk pada kurva perubahan, masing-masing bisa memunculkan kondisi yang berbeda untuk titik yang berbeda di sepanjang kurva. Tetapi pada akhirnya, setiap kurva perubahan alternatif mengikuti jalur yang sama sepanjang kurva yang sama meskipun kondisinya berbeda.

Bagaimana cara menggunakan Kurva Perubahan? 

Dengan memahami kurva perubahan organisasi dan mengubah pendekatan Anda berdasarkan di tahap mana seseorang berada, itu akan memudahkan Anda untuk mendukung anak buah agar bisa melalui perubahan besar pada organisasi. Hal ini pada gilirannya akan meningkatkan kemungkinan perubahan yang berhasil.

Sebagai seorang manajer, memahami kurva perubahan dapat memberikan keuntungan bagi kita saat mengelola perubahan, karena dengan memahami kurva perubahan organisasi, kita dapat mencanangkan target percepatan pergerakan orang-orang di sepanjang kurva, dan mengurangi kedalaman depresi yang dialami orang-orang selama berubah.

Tetapi bagaimana Anda melakukan perubahan yang dipercepat dengan dampak negatif yang bisa ditekan? Jawabannya adalah melalui komunikasi.

Selama fase awal kurva perubahan, Anda harus fokus pada komunikasi yang jelas dan tepat waktu kepada semua pihak yang terpengaruh. Setiap salah urus komunikasi di masa kini akan membutuhkan kerja ekstra di masa mendatang untuk memperbaikinya, jadi apa jeleknya memastikan terjadinya komunikasi yang baik semenjak awal? Anda harus memastikan komunikasi Anda jelas namun lengkap, serta jujur, dan menjelaskan semua hal yang akan terpengaruh.

Saat kita bertransisi di sepanjang kurva perubahan dan beberapa orang mulai merasa frustasi karena perubahan itu, pastikan Anda selalu hadir sebagai pemimpin, aktif memberi tahu orang-orang bahwa waktu Anda selalu tersedia, bahwa Anda akan mendengarkan dengan penuh empati masalah mereka dan meyakinkan mereka sebisa mungkin. bisa jadi. Dalam menawarkan dukungan emosional selama fase kurva ini, tujuan Anda adalah meminimalkan jumlah waktu yang dihabiskan pada fasefrustasi.

Akhirnya, saat kita bertransisi menuju menghasilkan ide dan kesadaran bahwa 

menghasilkan ide adalah satu-satunya solusi terbaik, 

fokus Anda harus pada mendukung dan membimbing anak buah Anda. Ini karena mereka mengeksplorasi kemungkinan dan membuat keputusan tentang bagaimana perubahan bisa sesuai untuk mereka. Secara efektif Anda beralih dari menawari mereka dukungan emosional menuju menunjukkan peluang dan fasilitasi pertemuan untuk mencari tahu bagaimana keadaan setelah perubahan.

Dengan mengelola perubahan secara hati-hati melalui cara kita berkomunikasi, kita dapat mencapai hasil yang jauh lebih baik daripada jika kita membiarkan perubahan memengaruhi tim kita dengan cara yang tidak dikelola.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.