Keterampilan Utama Kepemimpinan Strategis (bag 3)

Terdapat enam keterampilan yang memungkinkan para pemimpin untuk berpikir secara strategis, yaitu: kemampuan mengantisipasi, menantang status quo, menafsirkan, memutuskan, menyelaraskan, dan belajar. Pada bagian ini kita melanjutkan pembahasan kemampuan ke-3.

Sebagai contoh kemampuan menafsirkan, misalkan saja terdapat seorang CMO perusahaan makanan sedang mengembangkan rencana pemasaran lini snack rendah karbohidrat. Pada saat itu, diet rendah karbohidrat sedang populer, dan setiap perusahaan makanan memiliki strategi produk tersebut. Tetapi ia memperhatikan bahwa tidak banyak konsumen yang memanfaatkan makanan ringan perusahaannya.
Sebaliknya, terdapat segmen yang tumbuh cepat — para penderita diabetes — menghindari produk rendah karbohidrat karena mengandung gula. Ia berpikir perusahaannya mungkin bisa mencapai penjualan yang lebih tinggi jika mulai melayani penderita diabetes daripada pelaku diet karbohidrat. Akhirnya pengamatan itu menghasilkan perubahan yang menguntungkan dalam bauran produk dari kue rendah karbohidrat menjadi kue bebas gula.

Untuk meningkatkan kemampuan Anda dalam menafsirkan:

  • Saat menganalisis data yang ambigu, buat daftar setidaknya tiga kemungkinan penjelasan untuk apa yang Anda amati dan gunakan perspektif dari berbagai pemangku kepentingan.>/li< >li/li< >li/li< >li/li< >li/li< >/ul< >h2<4. Memutuskan>/h2< Dalam situasi yang diwarnai ketidakpastian, pemimpin mungkin harus membuat keputusan yang sulit dengan informasi yang tidak lengkap, dan seringkali mereka harus melakukannya dengan cepat. Tetapi para pemimpin strategis harus memiliki banyak pilihan di awal dan tidak terlalu dini terkekang pada pilihan yang sederhana. Mereka disiplin mengikuti proses yang menyeimbangkan ketelitian dengan kecepatan, mempertimbangkan berbagai kompromi, dan mempertimbangkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Pada akhirnya, para pemimpin strategis harus memiliki keberanian dan keyakinan — fidasari oleh proses pengambilan keputusan yang baik. Sebagai permisalan, seorang pemimpin divisi yang berorientasi pada eksekusi dalam bisnis teknologi, suka membuat keputusan dengan cepat dan menjaga prosesnya tetap sederhana. Ini bekerja dengan baik ketika kondisi kompetitif sudah dikenal dan pilihannya mudah. Namun industri sedang bergeser dengan cepat, pesaing baru bermunculan dan mulai merebut pangsa pasar dengan produk berharga lebih rendah. Ia ingin melakukan akuisisi strategis geografis yang memungkinkan harga produknya masih bisa bersaing — sebuah opsi ya atau tidak — untuk mempertahankan posisi harga dan pangsa pasar kompetitif perusahaan. Ia mendorong pengambilan keputusan yang cepat, tetapi karena modal perusahan yang terbatas, CEO dan CFO menolak rencana itu. Berkenaan dengan hal ini, dia mengumpulkan para pelaku yang terlibat dalam keputusan tersebut dan mengajak mereka untuk menemukan pilihan lain. Tim memilih untuk mengambil pendekatan metodis dan mengeksplorasi kemungkinan usaha aliansi strategis. Atas dasar analisis itu, ia akhirnya mengejar akuisisi — tetapi perusahaan lain di pasar yang lebih strategis. bersambung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.