Siklus Hype oleh Gartner (4)

Suatu teknologi yang baru muncul akan menjalani beberapa fase kehidupan. Setelah kelahirannya teknologi memasuki grafik pertumbuhan puncak karena adanya ekspektasi yang begitu besar, fase berikutnya adalah palung kekecewaan karena kegagalan teknologi menjawab ekspektasi. Kemudian ia menapaki lereng pencerahan karena adanya proses penyempurnaan, dan hingga pada akhirnya sampai pada dataran tinggi produktifitas yang mewakili pengadopsian skala besar.
Namun setiap teknologi yang muncul tidak selalu mengalami proses pertumbuhan yang sama.

Inovasi tertentu cenderung bertransisi bolak-balik pada jalur fase kedewasaan. Alasannya karena evolusi teknologi itu sendiri, di mana ia menghadirkan janji nilai baru seiring perkembangannya.

Ruang lingkup evaluasi berubah dari waktu ke waktu.
Saat industri teknologi berkembang, standar penilaian risiko dan keadaan berubah. Penilaian tersebut dianggap sesuai, dan inovasi teknologi tidak selalu mempertahankan besarnya nilai yang diharapkan secara konsisten selama periode waktu yang lama.

Selain peluang dan risiko, setiap terobosan teknologi disertai dengan beragam sensasi. Pada setiap fase siklus hype, keputusan tertentu dapat membantu mengadopsi teknologi secara efektif ketika waktunya tepat untuk digunakan dan memenuhi kebutuhan bisnis.

Akurat namun Kontroversial

Siklus Hype Gartner tidak sempurna. Pertama-tama, ini bukan benar-benar sebuah siklus, karena bukan suatu proses yang berulang, dari tahap terakhir kembali ke tahap awal – jadi ini hanyalah nama merek dari metodologi. Kritik lain adalah bahwa perjalanan siklus ini tidak bergantung pada teknologi yang sedang ditelitinya, tetapi pada kinerja ekonominya. Tapi apakah itu semua benar-benar kesalahan yang serius? Ini terbuka untuk diperdebatkan. Bagaimanapun, ini semua tentang adopsi pasar dan kehidupan teknologi.

Beberapa kritikus juga mengatakan bahwa permodelan ini tidak terlalu membantu dalam merencanakan dan memprediksi bagaimana teknologi baru akan berperilaku di masa depan, karena ini sebenarnya hanya mengomentari tren yang sudah ada sebelumnya. Beberapa investor berpengalaman, misalnya Michael Mullany telah melakukan studi mendalam tentang masalah ini dan menyajikan bukti bahwa hanya sedikit teknologi yang benar-benar berjalan melalui siklus ini, dan dalam praktiknya sebagian besar teknologi penting yang diadopsi sejak tahun 2000 tidak diidentifikasi sejak awal.

Mullany, dalam artikelnya di tahun 2016 mengidentifikasi sejumlah contoh teknologi yang diunggulkan Gartner, tetapi gagal total, seperti Ultrawideband: teknologi radio jarak pendek, RSS Enterprise, WiMax, Linux Desktop bagi perusahaan, dan Mesh networks.

Dia juga membuat beberapa kesalahan dalam prediksinya, terutama ketika dia menulis tentang FinTech. Menurutnya waktu itu, pembayaran mikro melalui internet sebenarnya adalah hal yang baru, namun dia khawatir bahwa teknologi ini tidak akan menjadi standar dalam waktu dekat, hanya terbatas pada perangkat Apple.

“Secara umum, kita tidaklah pandai dalam membuat prediksi. Dari lebih dari 200 teknologi unik yang pernah muncul di Gartner Hype Cycle for Emerging Technology, hanya segelintir teknologi – Komputasi Awan, Pencetakan 3D, Pencarian Bahasa Alami, Tinta Elektronik – telah diidentifikasi lebih awal dan berjalan bahkan agak dapat diprediksi karena melalui siklus ini dari awal hingga akhir,” kata Michael Mullany, yang juga seorang Mitra di Icon Ventures Europe menambahkan.

Masa Depan dari Konsepsi Hype Cycle

Gartner akan terus menerbitkan penelitian dan grafik baru. Dengan kemajuan metode mereka, semoga semakin banyak proyeksi yang akurat, sehingga kita dapat memiliki wawasan yang lebih dalam tentang masa depan. Tetapi apakah itu akan terbukti lebih berhasil? Kita hanya bisa berharap!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.