Keterampilan Utama Kepemimpinan Strategis (bag 1)

Kapitalis dari Inggris, Nathan Rothschild menyatakan bahwa semakin tidak terduga lingkungan, semakin besar peluang — jika Anda memiliki keterampilan kepemimpinan untuk memanfaatkannya.

Terdapat enam keterampilan yang, ketika dikuasai dan digunakan bersama-sama, memungkinkan para pemimpin untuk berpikir secara strategis dan melalui berbagai ketidakjelasan dengan baik, yaitu: kemampuan mengantisipasi, menantang status quo, menafsirkan, memutuskan, menyelaraskan, dan belajar.

Artikel ini akan menjelaskan enam keterampilan itu. Pemimpin strategis yang adaptif harus belajar menerapkan keenamnya sekaligus. Menjadi seseorang yang tegas dan fleksibel, gigih saat menghadapi kemunduran tetapi juga mampu bereaksi secara strategis terhadap perubahan lingkungan.

Apakah Anda memiliki jaringan yang tepat untuk membantu Anda melihat peluang sebelum pesaing melakukannya? Apakah Anda nyaman menantang asumsi Anda sendiri maupun asumsi orang lain? Bisakah Anda menyatukan beragam kelompok untuk menyetujui visi yang sama? Apakah Anda belajar dari kesalahan? Dengan menjawab pertanyaan seperti ini, Anda akan mendapatkan gambaran yang jelas tentang kemampuan Anda di setiap bidang. Ukur kekuatan dan kelemahan Anda, atasi kekurangan, dan optimalkan portofolio keterampilan kepemimpinan Anda.

Apa saja keterampilan tersebut?

>h2<1. Mengantisipasi>/h2< Sebagian besar organisasi dan pemimpin tidak peka dalam mendeteksi ancaman dan peluang yang masih tersamar di sisi terluar bisnisnya. Pemimpin strategis, sebaliknya, selalu waspada, mengasah kemampuan mereka mengantisipasi dengan mengamati lingkungan terus-menerus demi mendapatkan sinyal perubahan. Sebagai ilustrasi, terdapat seorang CEO yang telah sukses membangun reputasi sebagai ahli perubahan strategi dalam bisnis manufaktur berat. Dia mahir dalam bereaksi terhadap krisis dan memperbaikinya. Setelah dia berhasil melewati satu krisis, perusahaannya menikmati lonjakan pertumbuhan, sebagian besar porto folio produk mengalami siklus kenaikan. Tetapi setelah siklus mencapai puncaknya, permintaan tiba-tiba melandai, membuat ia lengah. Strategi yang selama ini dilakukan tidak lagi mendapat respon positif oleh pasar. Ia menyadari perlunya mempertimbangkan berbagai skenario dan mengumpulkan informasi yang lebih baik dari berbagai sumber untuk mengantisipasi arah industrinya. Ia harus menemukan cara menangkap sinyal lemah baik dari dalam maupun luar organisasi. Ia dan timnya bekerja untuk mengembangkan jaringan yang lebih luas dan melihat bisnis dari perspektif pelanggan, pesaing, dan mitra. Lebih waspada terhadap peluang di luar bisnis inti, ia dan timnya mendiversifikasi portofolio produk mereka dan mengakuisisi sebuah perusahaan di pasar yang tidak terlalu jauh di mana permintaan lebih tinggi. Untuk meningkatkan kemampuan Anda dalam mengantisipasi:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.