Kepemimpinan dan Ketidakpastian (bag 1)

Kepemimpinan di masa perubahan adalah hal yang sulit. Anda mungkin seorang Wakil direktur yang bertanggung jawab atas lebih dari 1.000 orang karyawan, tetapi dalam sebuah organisasi besar tersebut Anda mungkin masih berada beberapa lapis di bawah dewan pengambil keputusan di seluruh organisasi secara umum. Mungkin Anda adalah seorang manajer program yang mendapat tanggung jawab memimpin tim program yang mana semua orang sudah mengetahui akan ada perubahan – dengan berbagai variasi pemahaman informasi perubahan tersebut di benak tiap-tiap orang.Dalam kedua contoh kasus tersebut pertanyaan pentingnya adalah, “perubahan seperti apa yang akan terjadi?”.

Ketika sebuah organisasi akan membuat perubahan arah yang besar dan bersifat strategis, dan semua orang tahu itu akan datang tetapi tidak tahu apa sebenarnya yang akan terjadi, ini dapat menciptakan hambatan gerak yang nyata dalam seluruh organisasi. Alih-alih terus berproses dan mempertahankan kinerja dengan kecepatan penuh terhadap rencana saat ini, orang-orang cenderung untuk menunggu turunnya keputusan. Mereka juga tidak termotivasi karena tidak tahu apakah yang mereka kerjakan hari ini akan dibuang atau dipakai di masa mendatang.

Tentu saja, ketidakpastian harus dihindari bila memungkinkan, dan setiap orang di seluruh organisasi harus menyadari tujuan dan arah bisnis organisasi di mana dia berada. Namun, terkadang hal ini tidak mungkin dan periode ketidakpastian tidak dapat dihindari.

Salah satu contoh yang mungkin terjadi, saat di mana kegagalan perusahaan terlihat oleh semua orang dalam beberapa rilis pendapatan kuartalnya, dan selama periode perilisan informasi ini perusahaan memberi tahu analis dan investor bahwa perusahaan akan mengambil tindakan tegas untuk membendung penurunan ini terus terjadi. Tetapi sayangnya perusahaan tidak menjelaskan tindakan yang akan diambil secara lebih detail. Dalam situasi seperti ini ketidakpastian tidak dapat dihindari di seluruh organisasi.

Dalam kasus seperti yang dijelaskan di atas, tidak selalu mungkin bagi seorang pemimpin untuk memberikan kejelasan mutlak, namun dalam situasi seperti ini kepemimpinan lebih dibutuhkan daripada saat-saat normal sebelumnya. Berbekal pertimbangan seperti itu, berikut adalah beberapa tindakan solid yang dapat Anda ambil selama masa ketidakpastian.

1. Akui Adanya Masalah tapi Tetap Positif

Anggap saja ketidakpastian yang terjadi dalam hal ini disebabkan oleh suatu kesalahan yang sifatnya mendasar dan berakibat besar bagi organisasi. Tanpa perlu melihat di tingkatan mana Anda memimpin, Anda dapat bekerja sama dengan tim untuk memahami apa sebenarnya yang menjadi sumber kesalahan. Anda dapat mengakui kegagalan yang terjadi saat ini dan mencari umpan balik dari orang lain mengenai apa yang menyebabkan masalah tersebut. Mengakui kegagalan selama masa ketidakpastian dapat menyebabkan keraguan di antara tim, jadi Anda juga harus meluangkan waktu untuk menyampaikan hal-hal positif sepanjang apa yang Anda ketahui – mungkin Anda melihat potensi besar terbentuknya tim yang lebih kuat, budaya yang lebih baik, atau aset perusahaan yang lebih bernilai.

bersambung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.